top of page

Group

Public·18 members
Iskander Altmäe
Iskander Altmäe

Hizib Imam Nawawi Terjemahan Pdfgolkes


Hizib Imam Nawawi: Apa itu, Keutamaan, dan Cara Membacanya




Hizib Imam Nawawi adalah salah satu hizib yang populer di kalangan umat Islam, khususnya para santri. Hizib adalah kumpulan ayat-ayat Alquran, asmaul husna, doa, dan zikir yang disusun oleh ulama untuk tujuan tertentu. Hizib Imam Nawawi dinisbatkan kepada nama penyusunnya, yaitu Imam an-Nawawi, seorang ulama besar mazhab Syafi'i yang ahli dalam bidang fiqih dan hadits. Beliau juga dikenal sebagai salah satu wali qutub di zamannya.


Download: https://quicossconse.blogspot.com/?file=2w4468


Hizib Imam Nawawi merupakan dzikir-dzikir yang diamalkan oleh Imam an-Nawawi setiap hari. Kumpulan dzikir ini kemudian dikumpulkan menjadi satu dan disebarkan oleh para pengikutnya. Hizib ini banyak diamalkan oleh berbagai tarekat, salah satunya adalah tarekat al-Qadiriyah al-Aliyah. Hizib ini dipercaya dapat membentengi pengamalnya dari keburukan nafsu, setan, dan tipu daya keduanya. Selain itu, hizib ini juga berfaedah untuk menjaga dari sihir, mata, kejahatan manusia dan jin, menghilangkan kesusahan, menolak tipu daya orang-orang zalim dan pendengki, serta mendapatkan perlindungan Allah.


Bagi Anda yang ingin mengamalkan Hizib Imam Nawawi, Anda bisa mendownload file PDF atau DOC yang berisi teks Arab, Latin, dan terjemahan hizib ini. Anda juga bisa membaca hizib ini secara online melalui link-link berikut ini:


  • [Hizib Nawawi PDF Arab, Latin, Terjemahan, Faedah dan Cara Mengamalkannya]



  • [Hizib Nawawi: Penyusun, Keutamaan, dan Cara Mengamalkannya]



  • [Hizib Imam Nawawi Terjemahan]



Cara membaca Hizib Imam Nawawi bisa dilakukan dengan beberapa cara, antara lain:


  • Dibaca dua kali sehari, yaitu di pagi hari setelah shalat subuh sampai waktu dhuha dan malam hari setelah waktu maghrib sampai masuk waktu isya.



  • Dibaca tiga kali sehari, yaitu seperti cara pertama ditambah lagi pada saat masuk waktu sahur.



  • Dibaca lima kali sehari, yaitu setiap selesai melaksanakan shalat lima waktu.



  • Dibaca tujuh kali sehari, yaitu lima kali setiap selesai melaksanakan shalat lima waktu ditambah dengan setelah melaksanakan shalat dhuha dan menjelang tidur.



Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda yang ingin mengenal lebih dekat Hizib Imam Nawawi dan mengamalkannya. Semoga Allah memberikan kita keberkahan dan kebaikan dari hizib ini. Aamiin. Sejarah dan Penyusun Hizib Imam Nawawi




Hizib Imam Nawawi berasal dari kitab al-Adzkar an-Nawawiyyah, yang merupakan karya Imam an-Nawawi yang berisi kumpulan doa, zikir, dan adab-adab yang diajarkan oleh Rasulullah SAW. Kitab ini termasuk salah satu kitab yang paling masyhur dan banyak dijadikan rujukan oleh para ulama. Dalam kitab ini, Imam an-Nawawi menyusun beberapa hizib yang berbeda-beda, salah satunya adalah Hizib Imam Nawawi yang kita bahas ini.


Imam an-Nawawi sendiri adalah seorang ulama besar yang lahir pada tahun 631 H di Nawa, sebuah kota kecil di Suriah. Beliau dikenal sebagai seorang mujtahid, muhaddits, faqih, ushuli, dan mufassir. Beliau juga termasuk salah satu wali qutub, yaitu orang-orang yang memiliki kedudukan tinggi di sisi Allah dan memiliki pengaruh besar dalam mengatur urusan dunia. Beliau wafat pada tahun 676 H dalam usia 45 tahun.


Imam an-Nawawi memiliki banyak karya ilmiah yang bermanfaat bagi umat Islam, di antaranya adalah:


  • Riyadhus Shalihin: Kitab yang berisi kumpulan hadits-hadits pilihan yang berkaitan dengan akhlak dan amalan sehari-hari.



  • Al-Minhaj Syarh Shahih Muslim: Kitab penjelasan (syarah) atas kitab Shahih Muslim, salah satu kitab hadits yang paling sahih.



  • Arba'in an-Nawawiyyah: Kitab yang berisi 42 hadits pilihan yang mencakup pokok-pokok agama Islam.



  • Al-Majmu' Syarh al-Muhadzdzab: Kitab fiqih mazhab Syafi'i yang sangat lengkap dan mendalam.



  • Tahdzib al-Asma' wa al-Lughat: Kitab yang berisi penjelasan tentang nama-nama Allah, nama-nama Rasulullah SAW, nama-nama para sahabat, dan istilah-istilah bahasa Arab.



Selain itu, beliau juga menulis beberapa risalah dan fatwa-fatwa yang berkaitan dengan berbagai masalah agama. Beliau juga dikenal sebagai seorang zuhud dan wara', yaitu menjauhi segala hal yang tidak bermanfaat atau meragukan. Beliau juga sangat rajin beribadah dan mengamalkan sunnah-sunnah Rasulullah SAW. Beliau juga sangat mencintai ilmu dan para ulama. Beliau pernah berkata: "Barangsiapa yang tidak mencintai ilmu dan para ulama maka dia bukan termasuk golongan kami." Keutamaan dan Faedah Hizib Imam Nawawi




Hizib Imam Nawawi memiliki banyak keutamaan dan faedah bagi pengamalnya, baik di dunia maupun di akhirat. Berikut adalah beberapa keutamaan dan faedah yang disebutkan oleh para ulama dan pengalaman para pengamal:


  • Hizib Imam Nawawi merupakan dzikir-dzikir yang diamalkan oleh Imam an-Nawawi sendiri, yang merupakan salah satu wali qutub dan ulama besar. Dengan mengamalkan hizib ini, kita bisa mengikuti jejak beliau dan mendapatkan syafaatnya di hari kiamat.



  • Hizib Imam Nawawi mengandung ayat-ayat Alquran, asmaul husna, doa, dan zikir yang memiliki makna yang dalam dan luas. Dengan membaca hizib ini, kita bisa memahami makna-makna tersebut dan mendekatkan diri kepada Allah.



  • Hizib Imam Nawawi dapat membentengi pengamalnya dari keburukan nafsu, setan, dan tipu daya keduanya. Dengan membaca hizib ini, kita bisa menjaga diri dari godaan-godaan yang dapat merusak iman dan amal kita.



  • Hizib Imam Nawawi juga berfaedah untuk menjaga dari sihir, mata, kejahatan manusia dan jin, menghilangkan kesusahan, menolak tipu daya orang-orang zalim dan pendengki, serta mendapatkan perlindungan Allah. Dengan membaca hizib ini, kita bisa merasakan ketenangan, keselamatan, dan keberkahan dalam hidup kita.



  • Hizib Imam Nawawi juga dapat membuka pintu-pintu rizki, ilmu, hikmah, kasyaf, ma'rifah, dan karomah bagi pengamalnya. Dengan membaca hizib ini, kita bisa mendapatkan berbagai nikmat dan kemuliaan dari Allah.



Tentu saja, keutamaan dan faedah hizib ini tidak terbatas pada yang disebutkan di atas. Masih banyak lagi keutamaan dan faedah yang bisa kita dapatkan dengan mengamalkan hizib ini. Namun, yang terpenting adalah niat kita dalam mengamalkan hizib ini. Kita harus mengamalkannya dengan ikhlas karena Allah semata, bukan karena riya', sum'ah, atau tujuan duniawi lainnya. Kita juga harus mengamalkannya dengan istiqomah, yaitu tidak putus-putus atau malas-malasan. Kita juga harus mengamalkannya dengan tawakkal kepada Allah, yaitu tidak bergantung kepada selain-Nya atau merasa cukup dengan hizib ini saja. Kita juga harus mengamalkannya dengan taqwa kepada Allah, yaitu menjalankan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Dengan begitu, insya Allah kita akan mendapatkan manfaat yang maksimal dari hizib ini. Cara Mengamalkan Hizib Imam Nawawi




Untuk mengamalkan Hizib Imam Nawawi, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, antara lain:


  • Memiliki niat yang baik dan benar. Niat kita dalam mengamalkan hizib ini haruslah karena Allah semata, bukan karena riya', sum'ah, atau tujuan duniawi lainnya. Kita juga harus berharap mendapatkan ridha, rahmat, dan maghfirah dari Allah.



  • Memiliki ilmu yang cukup. Kita harus mempelajari makna, tafsir, dan hukum dari ayat-ayat Alquran, asmaul husna, doa, dan zikir yang terdapat dalam hizib ini. Kita juga harus mempelajari sejarah, keutamaan, dan faedah dari hizib ini. Kita juga harus mempelajari adab-adab dan syarat-syarat dalam mengamalkan hizib ini.



  • Memiliki guru atau pembimbing. Kita harus mencari guru atau pembimbing yang bisa mengajarkan dan membimbing kita dalam mengamalkan hizib ini. Guru atau pembimbing ini haruslah orang yang ahli dalam ilmu hizib, memiliki sanad yang sahih dari Imam an-Nawawi atau para pengikutnya, serta memiliki akhlak dan amal yang baik.



  • Memilih waktu dan tempat yang baik. Kita harus mengamalkan hizib ini pada waktu-waktu yang mustajab, seperti sepertiga malam terakhir, saat masuk waktu shalat lima waktu, saat masuk waktu dhuha, saat menjelang tidur, dan lain-lain. Kita juga harus mengamalkan hizib ini di tempat-tempat yang suci dan tenang, seperti masjid, mushola, kamar pribadi, dan lain-lain.



  • Memperhatikan bacaan dan lafalnya. Kita harus membaca hizib ini dengan tartil, tajwid, dan tawadhu'. Kita harus memperhatikan bacaan dan lafalnya agar sesuai dengan teks Arab yang asli. Kita juga harus memperhatikan makna dan tafsirnya agar sesuai dengan maksud Imam an-Nawawi.



  • Memperhatikan jumlah dan konsistensinya. Kita harus mengamalkan hizib ini sesuai dengan jumlah yang ditentukan oleh Imam an-Nawawi atau guru kita. Kita juga harus mengamalkan hizib ini secara konsisten dan istiqomah, tidak putus-putus atau malas-malasan.



  • Memperhatikan kondisi hati dan badan. Kita harus mengamalkan hizib ini dengan hati yang bersih, ikhlas, tawakkal, taqwa, dan cinta kepada Allah. Kita juga harus mengamalkan hizib ini dengan badan yang suci, sehat, dan kuat.



Dengan memperhatikan hal-hal di atas, insya Allah kita akan mendapatkan manfaat yang maksimal dari mengamalkan Hizib Imam Nawawi. Semoga Allah memberikan kita taufik dan hidayah untuk mengamalkan hizib ini dengan baik dan benar. Aamiin. Hmmlets try a different topic. Sorry about that. What else is on your mind?


About

Welcome to the group! You can connect with other members, ge...
bottom of page